JOURNAL,  PERSONAL

Nostalgia Anak Kos: Momen Memasak dan Makan Bersama

Sepakatlah kumpulin duit buat besokannya masak lagi, kumpul 15 ribu perorang dikali 6, modal segitu katanya cukup buat masak 3 kali, dengan merayu mbak di pasar biar kasih murah lol

Kuterharuuu mereka baik banget, aku ga harus ikut ke pasar, nggak ikut masak, nggak cuci piring karena lagi dateline progress tesis. Intinya aku hanya perlu kumpul duit dan makan, dasarrr –“. 

Sebenarnya di asrama udah disediakan makanan tiga kali sehari, cuma mumpung libur biasalah para wanita rajin nggak akan bisa tinggal diam. Daripada mager mereka memilih masak, dan aku bahagia banget punya teman kaya mereka, aku suka makan soalnya.

Beneran dong siang-siang dapur udah wangi dan aku dipanggil untuk duduk cantik dan makan, excited parah dan lebay karena sesuka itu makan makanan rumah.Kira-kita begini penampakan makanannya.

Sebelum Dimasak
Setelah Matang

Super sederhana tapi aku sebahagia itu, otak lagi mumet dengan tesis lalu disuguhi makanan enak ko ya terharu bangett. Sampai berkali-kali bilang enak banget dan ucapin makasih sampai mereka bosen. Makasi banget Sandra, Paulina, Vero, Siska,Lisda {}

Eh eh ga lama kemudian pas buka FB dapat kabar bahagia dua adek sekosan di Medan lagi hamil, bahagia banget dong. Lalu jadi komen-komenan heboh ujung-ujungnya nostalgia kehidupan ngekos dulu.

Dipikir-pikir kemanapun aku pergi selalu deh nemu temen yang hobi masak, aku juga suka tapi nggak rajin explore, bener-bener sesuai mood aja. Aku lebih suka bagian makan, ngga salah dong..

Kebersamaan dengan memasak bareng, lalu makan rame-rame udah menemani perjalananku selama 13 tahunan nge kos memang. Aku mau coba ingat-ingat sekaligus nostalgia haha

SMA udah ngekos dengan 20 orang lainnya kebayang seheboh apa, aku sih dulu rame-rame rantangan aka catering bahasanya sekarang. Tapi tetep ada yang rajin masak, namanya Ardelina. Sering makan bareng lalu tukeran menu, comot-comot masakan dia.

Kuliah S1 dulu di kosan pertama pada makan terbang aka beli-beli di warung nasi, tapi ka Dian and the geng sesekali masak, terjadi lagi comot-comot tukeran menu., karena aku juga jadi masak.Bapak kos juga rajin kasih makanan, main ke kosan si Olga sering dimasakin Indomie lol

Ngga ada yang ngalahin serunya kosan pas udah mau selesai S1 dan kerja di Medan sih, pada rajin-rajin banget masak jadi aku ikutan juga. Sayang fotonya udah pada ilang, nyesel nggak upload..

Lesrin, Maya, Ros, sampai kos tetangga si Maria, sering banget masak lalu makan bareng. Sampai-sampai pas udah kerja aku pernah dong catering ke si Lesrin, haha.. Pagi-pagi dibekelin berasa punya emak, alasannya biar hemat pastinya.

Pindah ke Jakarta ketemu adek super rempong tapi suka masak, si Agnes ndutku hahaha. Belajar bikin pempek ke dia secara anak Bangka, nggak ada yang ngalahin enaknya cuko buatanmu Nes..Jadi nggak [ernah puas makan pempek di luaran..

Ko kemana-mana aku seringnya makan masakan orang ya? Karena ketemunya emang teman-teman suka masak dan nggak suka teritorinya diganggu gugat. Tapi pernah ngontrak juga bareng adekku dan uda pasti akulah yang masak..

Beberapa kali masak bareng bang Darno juga seru dan enakkk, cucok meong kalau nanti mager masak, cowok bisa masak menambah kadar kegantengan. Intinya kemageran ini kenapa terus terpelihara..-“

Ada kepuasan tersendiri memang ya liat orang lain puas makan masakan kita, makan rame-rame lalu ketawa-ketawa random, bahagianyaaa..

Apa kalian juga punya pengalaman yang sama? Ceritain yuk di kolom komen. Aku yakin banyak anak-anak kos yang bakalan kangen banget momen kebersamaan masak dan makan bareng ini, tak terlupakan hahaha..

Sekian dulu ya, udah random dan kepanjangan..Lagian ini dateline tesis kenapa malah ga tahan buat ga posting segala ya~~~

God Bless You..

Erika

Pages: 1 2

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *