PERSONAL

Anak Kosan Lagi Sakit

Selama 8 tahun nge kos, bagian paling menyakitkan itu bukan akhir bulan dimana anak kos pada bokek. Itu mah biasa ya, lagian kalau duitnya bisa dimanajemen cukup ko sampai akhir bulan, ga cukup tinggal minta nambah dikit ama ortu..wkwkkwkwkw *senyumsumbing
Nah, bagian paling menyakitkan versiku adalah masa-masa sakit. Yampun,emang sih aku ga perna sampai diopname gitu. Cuma penyakit langganan demam, flu, batuk yang terus datang menghampiri. Masa-masa masih aktif sekolah sekali berapa bulan pasti datang sakitnya, masa aktif perkuliahan, hampir tiap bulan aku demam,flu. Sampai aku ngerasa orang-orang pada curiga aku beneran sakit apa ga, saking seringnya.. *sedih
Pada dasarnya aku cukup berjuang sih untuk tetap sekolah dan kuliah, sedikit maksain diri. Kalau masih sanggup pasti pergi deh, kalau ga sanggup mau gimana..
Bapak dulu sering marahin aku kalau lagi demam bawaannya tidur terus, diingatkan supaya jangan tiduran aja, karena buat makin sakit, harus beraktivitas, minimal duduk,
makan ambil sendiri, minum obat sendiri, jalan keluar rumah, namun bagian kusuk2 kepala dan buatin daun sirih + Bawang merah + minyak goreng ke kepalaku adalah bagian bapak. Sedih sih saat itu, seakan bapak ga ngerti aku lagi sakit, masa semua harus sendiri sih? Yakinkan dirimu aku ga melakukan semuanya itu ko,hahaha..Tetap menunggu mamaku atau adik2ku tercinto buatin makan dan minum atau kusuk2 tanganku..kwkwkwk..kadang ya ngelakuin sendiri klo uda pada sibuk..
Tapi sejak ngekos aku cukup ngerti sih kenapa bapak sok tega dan sok tegas kaya begitu ke kami, terutama aku si hobi demam dan flu ini. Yap, ga selamanya aku tinggal bersama dengan mereka. Beneran aja, SMA kelas 1 udah ngerasain namanya mandiri, ngekos cuy, ga bisa pulang sesuka suki hati, sakit flu + demam kalau zaman SMA masih suka ngadu (kwkwkw), kalo mahasiswa ga lagi dong.. Uda gede gitu..Walau keseringan bocor sih oleh adik-adik yang suka nongkrongin social media ku..
Kalau lagi sakit kaya sekarang ini, bisanya cuma terkurung di kamar kosan yang sempit, syukur-syukur ada yang nanyain kabar, uda makan apa belum, belikan obat jika perlu. Nah, klo ga ada?ya beli sendiri sana..
Terasa banget kenapa bapak selalu marahin kalau kebanyakan minta bantuan kalau sakit, sekarang emang harus semua sendiri lo..
Kalau zaman SMA aku punya kk sekamar super keibuan, ka Endang yang super baik, Abner yang siap dimintai tolong kapan aja butuh, beberapa kk kosan dan adek kosan yang sayangnya terasa banget, jadi sedikit aman.
Zaman Kuliah aku punya siapa ya yang bisa diandalkan? Medan itu beda banget suasananya ama Siantar, terasa banget malah tingkat kecuekan teman kosan itu wadaw..Selama kuliah aku cuma setaon punya teman sekamar, adek Abner, Mona namanya. Sekamar Mona aku amanlah klo sakit, diperlakukan kaya kk sendiri. 4 tahun selain itu ya syukur-syukur ada yang beliin makan, syukur-syukur ada yang nanya uda mendingan atau belum.. Sesekali emang mereka cukup perhatian ko. Tapi jujur, sering banget nangis sendiri kelaparan, ga ada obat, yampun itu sedihnya ga nanggung..pengennya pulang, pulang dan pulang..
Pernah kejadian, aduh aku cengeng banget.. Mahasiswa tingkat akhir, lagi sakit, ga ada yang peduliin, ga sanggup lagi nelp bapak nangis2..disuruh pulang dan malunya ingat tangisan itu ya ga sanggup,,wwkkwwk
Aku 8 tahun ngekos masih menghuni 3 kosan aja, cukup setia sih.. 3 tahun di Siantar kosannya cukup 1, 3,5 tahun kuliah di kosan kedua, 1 tahun skripsi di kos ketiga :D:D
Kadang bertanya dalam hati, aku yang terlalu mengharapkan orang lain atau mereka yang terlalu tidak dapat diharapkan..
Aku yang terlalu cengeng dan manja atau mereka yang terlalu tidak pedulian..
ga tau deh, pokoknya dari dulu aku berjuang banget siapa aja teman kosan yang aku tau sakit aku harus berusaha kasih waktu ngerawat dia. Lain hal ga tau sama sekali ya mau gimana.. Karena aku tau banget sedihnya jauh dari keluarga dalam kondisi ga sehat..Trus aku ga mau mereka ngerasain yang kurasakan,wkwkwkw..Syukurnya di kosan baru ini ada Maya yang cukup perhatian dan tulus hati, rajin masak,dll wkkwkw..tapi dia sibuk bgt di pemuda jadi jarang di rumah..
Hm,, bagi anak kosan yang lagi sakit dan tidak diperdulikan teman kosan, jangan buru-buru nyalahin mereka..
coba koreksi diri, uda kasih tau ga ke mereka kalau kamu sakit (kejadian, wajahku tetep bugar padahal da payah banget keadaannya), jadi mereka ga tau kamu sakit so jangan salahin kalau kamu ga diperlakukan seperti yang seharusnya.
komunikasi kamu ke mereka selama ini gimana, jangan-jangan kamu selalu terkurung di kamar ga perna bergaul. wajar kalau mereka mikir kamu baik aja terkurung di kamar.
Kalau semua hal di atas sudah kamu lakukan tapi tetep aja, kamu wajar sedih seperti saya..wkwkwk *curcol
Nikmatin aja saat2 itu, semua juga indah pada waktuNya ko..
udah ah, tulisan amburadul..maklum lagi demam,flu,batuk. Bagi yang ngerasa pernah sekosan sama saya dan perna baik, maaf ya kalau namanya lupa disebutin..Itu yg disebutin pada umumnya aja ko.. -________-
get well soon Er2 yang unyukkk *krikkk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *